japan work

Ternyata Kerja Lebih Ringan Ada Buruknya Leave a comment

Ini telah menjadi sesuatu hal umum. Seorang pegawai setia akhirnya pensiun dan kemudian dihadapkan tentang bagaimana cara mengisi waktu.

Bagi orang-orang yang tujuan hidupnya berkaitan dengan jati diri dalam karier, hidup tanpa kerja adalah suatu masalah.

Waktu luang di masa depan dapat dipandang sebagai tidak sehat, dan bahkan dapat membuat orang melakukan tindakan antisosial seperti kejahatan dan narkoba.

“Jelas terlihat dari data dan akal sehat serta pengalaman hidup – bahwa banyak orang menghadapi masalah jika tidak bekerja,” kata Andrew Yang, bakal calon presiden AS dari Partai Demokrat yang juga pendiri Venture for America, lembaga nirlaba.

Tetapi bagaimana jika orang menjadi semakin bermasyarakat? Apakah orang dapat menjadi lebih kreatif, mudah bergaul atau terlibat dalam kegiatan masyarakat atau politik?

Menyibukkan diri tidak sama denganย ‘bekerja’

Di Jepang di mana orang dikenal hidup lebih lama, penduduk cenderung tetap aktif berkegiatan.

Menjadi pegawai bukanlah satu-satunya cara untuk tetap hidup aktif.

Konsepย ikigaiย dari Jepang, mendorong orang untuk menjadi bahagia dengan memusatkan perhatian pada kegiatan yang membuatnya ingin bangkit dari tempat tidur setiap pagi.

Di antara pria dan perempuan yang diteliti pada tahun 2010, kurang dari sepertiga menyamakan pekerjaan denganย ikigai. Hobi, hubungan dan pekerjaan tanpa dibayar yang memberikan arti bagi “masa pensiun” mereka.

Waktu senggang tidak selalu membuat santai

Seberapa besar pekerjaan tanpa dibayar yang Anda lakukan?

Saat ini perempuan cenderung bekerja berlebihan, tetapi kebanyakan “pekerjaan” tersebut tidak dihargai seperti pekerjaan yang diberikan upah.

Mengurus anak, merawat orang tua yang menua dan melakukan pekerjaan rumah tangga, tugas sosial dan masyarakat menghabiskan banyak waktu.

Mengurangi beban pekerjaan berupah kemungkinan dapat memberikan waktu dan energi agar dapat melakukan pekerjaan tanpa bayaran – tetapi perusahaan dan pemerintah seharusnya tetap memperhatikan layanan ini karena mereka bergantung pada sejumlah orang agar bekerja tanpa dibayar.

Perpanjangan akhir minggu dapat menjadi mahal

Apakah Anda mampu menjadi sukarelawan?

Sejumlah percobaan pemotongan waktu kerja mengisyaratkan pekerja dengan akhir pekan yang lebih panjang – dan tetap dibayar dalam jumlah yang sama – menggunakan waktu tambahan dengan melakukan berbagai kegiatan: mulai dari bermain golf sampai menjadi sukarelawan untuk manula.

Alexandra Hartnall, konsultan pemasaran dan komunikasi di London, menemukan bahwa menjadi pekerja lepasan membuatnya tidak nyaman, sehingga dia memutuskan untuk bekerja tidak lebih dari empat hari per minggu.

Dia sekarang menghabiskan setengah hari melakukan hal yang disukainya, masalah lingkungan, dengan bekerja tanpa dibayar di Galapagos Conservation Trust.

Ini dapat menciptakan ketidakseimbangan

Philipp Reick, ahli sejarah tentang pekerjaan di Hebrew University, Jerusalem, memperingatkan bekerja empat hari seminggu memang dapat menjadi bagian dari pekerjaan fleksibel yang menguntungkan pekerja profesional yang telah mapan ekonominya seperti Hartnall, tetapi akan merugikan orang berpenghasilan rendah yang sedang mencari pekerjaan.

Bagi banyak orang yang pekerjaannya rentan, gaji rendah atau tabungan pensiun rendah, mengkhawatirkan tujuan kegiatan di luar pekerjaan dapat menjadi suatu kemewahan yang tidak mungkin dilakukan.

“Waktu bersantai” kemungkinan besar adalah suatu ilusi, sementara mereka berusaha keras menutupi kekurangan pemasukan dari penghasilan utama.

Ada kemungkinan untuk menghindari ini, kata Reick, “jika kita sebagai masyarakat menyepakati bahwa, misalnya saja, 28 jam bukannya 40 jam yang dipandang sebagai jumlah jam kerja standar dalam seminggu untuk mendapatkan pemasukan yang memadai”.

“Tetapi karena semakin meluasnya pekerjaan paruh waktu, pekerjaan kecil atau kontrak di mana majikan tidak diwajibkan memberikan jam kerja minimum, sementara pekerja tidak berkewajiban menerima pekerjaan, saya meragukan konsensus akan tercapai dalam waktu dekat,” katanya.

Pembicaraan tentang minggu kerja lebih pendek perlu memasukkan cara-cara untuk memastikan standar kehidupan yang masuk akal bagi semua orang, seperti lewat pemasukan dasar universal, upah minimum yang lebih tinggi atau tidak dilakukannya pemotongan pembayaran ketika jam kerja dipotong.

Tidak selalu berarti orang bersedia membantu

Waktu senggang tidak selalu berarti peningkatan kegiatan bermasyarakat.

Salah satu tantangannya adalah bahwa mengurangi waktu bekerja tidak otomatis membuat orang lebih bermasyarakat.

Melanie Oppenheimer, pengajar tamu kajian Australia di University of Tokyo, mengatakan di Australia “sebenarnya orang di kelompok umur 35-40 tahun, orang dengan tanggungan anak” – dengan kata lain sebagian dari orang paling sibuk – yang paling banyak menjadi sukarelawan.

Sebagian karena “menjadi sukarelawan” definisinya lebih luas dari pada yang orang perkirakan: menjadi wasit pertandingan sepak bola kelompok anak, membuat pesta sekolah, menolong migran baru, ikut serta proyek ilmiah, merencanakan perayaan keagamaan…

Tidak semuanya burukย …

Pengurangan jam kerja dalam seminggu sejak lama diinginkan.

Saat ini belum cukup tersedia kajian jangka panjang tentang bagaimana orang menggunakan waktu senggangnya, begitu berhenti bekerja lima hari seminggu.

Tetapi orang sejak lama didorong untuk bekerja lebih sedikit dalam seminggunya karena mereka akan mendapatkan lebih banyak waktu senggang, lebih sehat, lebih produktif, tambahan waktu bersama keluarga dan keikutsertaan politik – dan ini telah terbukti terjadi.

Reick mengatakan: “Satu perbedaan besar adalah ide bekerja empat hari seminggu saat ini didukung para pegawai.”

Dia menduga ini bukan karena atasan lebih pemurah dibandingkan seabad lalu, tetapi karena mereka menyadari kemungkinan keuntungan dalam produktivitas.

Terkait dengan serikat pekerja, dia khawatir mereka terlalu memusatkan perhatian pada keuntungan waktu santai bagi satu orang, bukannya menciptakan perubahan masyarakat.

Cara lain mengukur kekayaan

Selandia Baru mengukur kesejahteraan warga, selain PDB.
Dalam jangka panjang, apakah waktu bekerja yang lebih sedikit akan mengubah cara kita mendefiniskan diri atau bahkan cara berinteraksi?

“Saya merasa jati diri Anda berkaitan dengan pekerjaan,” kata Hartnall.

Di masa depan, pertanyaan “Apa yang Anda lakukan?” dapat dijawab dalam berbagai cara.

Perubahan pekerjaan bahkan dapat menjadi kesempatan untuk lebih imajinatif.

Sarath Davala adalah seorang sosiolog di Hyderabad, India dan wakil pimpinanย Better Income Earth Networkย – organisasi kemanusiaan terkait dengan upah dasar dan penduduk.

Dia mengatakan dunia memerlukan pengukuran keberhasilan dan kesejahteraan yang lebih luas, lebih dari hasil pekerjaan dan pekerjaan yang dilakukan seperti indeksย Bhutan’s Gross National Happinessย (yang mengukur kebahagian kolektif negara) atau anggaran kesejahteraan Selandia Baru (yang lebih menekankan kebahagiaan warga dari pada keuntungan kapitalis).

Davala memandang cara masyarakat mengelola waktu dapat berubah karena semakin longgarnya perbedaan antara pekerjaan dan waktu senggang, atau antara pekerjaan yang dibayar dengan pekerjaan masyarakat.

“Masa depan sudah jelas tidak pasti,” kata Davala. Sekarang adalah saat yang tepat untuk berpikir apakah di masa depan Anda lebih banyak menghabiskan waktu di kantor atau lebih banyak untuk mengembangbiakkan kelinci, misalnya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *